Senin, Juli 6

++ House Of Raminten ++

Sore- sore bingung mau menghabiskan malam di Jogja? Dateng aja ke House of Raminten di Jl. FM Noto 7 Kotabaru, persis di samping Mirota Bakery. Tempat ini tergolong baru sebagai tempat nongkrong, belum ada setahun setauku. Beberapa teman yang udah pernah kesana merekomendasikan tempat ini. Tapi baru kemarin aku bisa dateng kesana. Itu pun karena ada Inez sepupuku yang lagi liburan ke Jogja. Habisnya bingung deh mau diajak kemana lagi.
Awalnya aku kira HOR cuma jualan jamu, ternyata enggak. Konsepnya mengkolaborasikan angkringan sego kucing dengan kafe- kafe modern, dengan tidak meninggalkan nuansa Jawanya. Jadinya ya seperti HOR. Bangunan rumah Belanda yang disulap jadi arena nongkrong. Setauku, HOR itu dulu rumah tinggal pemilik Mirota Bakery –tepat bersebelahan--. Tapi (mungkin) karena lokasinya yang strategis, akhirnya rumah itu dijadikan tempat usaha sekalian. Iya, lokasinya di tengah kota, deket kalo mau kemana- mana, ke Malioboro 10 menit, ke Tugu 5 menit. Deket pula dengan kos- kosan, karena di daerah Kotabaru memang ada beberapa sekolah dan asrama,misal SMA Stella Duce 1, sekolahku dulu, hwehwe...tambah jago aja anak- anak itu nongkrongnya.

Menu yang kita pesan, dengan Rp 39.000,- udah kenyang banget.
Aku, Inez, dan Titok datang sekitar jam 7 malam, dan HOR udah rame banget. Sempet keder kalo gag dapet tempat. Masuk gerbang udah mencium aroma- aroma dupa dan di tengah penerangan yang minim kita bertiga muter- muter cari tempat. Film yang diputar big screen di halaman belakang membuat lokasi itu penuh. Akhirnya kita keluar melongok- longok lagi, dan menemukan tempat lesehan di pojok bangunan. Lokasi tempat duduk kita tepat bersebelahan dengan kereta kuda. Kereta kuda itu entah dapat dari mana, yang pasti di bawah kereta ada semacam sesajen bunga- bungaan dan dupa. Wanginya semerbak bak lagi di Keraton.
Ada banyak hal yang unik di HOR, selain dupa dan temaram lampu, waiter/waitrees berbusana ala Jawa yakni pakai kain dan kemben/ kebaya, macam nama makanan dan minumannya pun aneh- aneh. Seperti susu prawan tancep, sate keong, sego kucing, wuah opo jal iki??Terus waktu kita pesan makanan/ minuman, waiter/waitrees akan kasih kita menu, bisa ditinggal bisa ditunggu. Lalu cara pesannya gag pake ditulis terus dibalikin lagi, tapi cukup diucapkan via HT alias PTT (Push To Talk) yang langsung terhubung dengan kitchen crew. Jadi kalo ada barang yang habis, langsung termonitor dan pengunjung bisa langsung ganti pesanan. Seperti aku yang kehabisan sate keong, wuahhh padahal lagi pengen.
Modernnya HOR ditandai dengan adanya big screen untuk memutar film di halaman belakang, terus ada TV layar datar di outdoor, dan yang gag ketinggalan wi-fi. Ini nih yang membuat pengunjung bisa berlama- lama main internet. Ngobrol pun bebas kesana kemari. Tapi malam semakin larut dengan penuh isi perut, pulang ahhhh....pastinya tanpa wajah yang bersungut!!

Cheerz,

+D+

4 Comment:

littletounge mengatakan...

Q jg barusan ke House of Raminten..
dulunya ngeri waktu mau masuk, abiz kliatan eksklusif gitu. tp ternyata q salah besar!! q makan disana bareng temen-temen (kira-kira 15 orang) habisnya cuma 77ribu!! ini qt yg salah pesen ato pelayannya yg salah itung?? tp ternyata emg bener cm habis segitu. oh, lagipula ya...di HOR ini pelayannya ganteng-ganteng,,hhehe..jd selagi ngisi perut, jg bisa cuci mata..hahaha...sipp buat HOR!!

Ms.Honeydew mengatakan...

ngomong2 soal waiter/ waitressnya,,pasti heboh dandan dulu tuh sebelum 'show' hehe...
untuk makanannya emang standar harganya, tp sate ayamnya mahal ah..masak 2000 satu tusuk :-(

30n0 mengatakan...

waaaah ngga ada yang koment yah siapa tuh ramintennya dan siapa tuh waitres2 yang cowoknya?denger-denger :)

pipit mengatakan...

belm pernah coba, tapi temenku bilang perlu dicoba kalo dateng ke jogja....hemmmmm... jadi pengen tau kek gmna ????

Posting Komentar